Thursday, August 13, 2009

bini datuk

Jumaat, 1 November 98. Tak tahu kenapa petang ni aku rasa boring gila. Bini dan anak serta semua orang dalam rumah ni pergi kenduri kahwin di rumah saudara di Sungai Petani. Aku tak ikut sebab aku ada kursus di KL Malam esok aku janji sampai ke Sungai Petani , petang besok baru balik ke KL.
Sabtu, 2 November 98. Aku bangun awal pagi ni pasal pergi check-up kereta sebelum jalan jauh. Lepas ambil Lunch aku tidur. Bangun je baru pukul 5.30 pm dah tak boleh tidur. Tak tahu pulak apasal badan rasa stim semacam je. Nak memantat bini tak de. Nak melancap …. tak mainlah mana ade standard, lu orang yang bujang2 bolehlah. So pasal malas nak duduk rumah , akupun mandi dan touch up sikit …. Aku fikir nak bawa kereta slow2 dalam perjalanan ke kampung nanti.
Masuk je Lebuhraya Utara-Selatan, kereta ke utara tak banyak, ni membuat aku bertambah boring. Dalam 1 ½ jam memandu, aku berhenti kat kawasan rehat Tapah. Masa tu ada tiga empat bas ekspres dan keretapun tak berapa banyak berhenti kat situ. Sambil aku lepak dan menikmati kopi O dan menyedut rokok Marlboro Light, aku terperasan ada satu awek dekat meja depan aku. Memang manis, kulit putih, pakai T-shirt dan jeans Guess. Tinggi dalam 163cm. Bentuk badan …fuhh tertelan air liur dibuatnya. Lama juga aku tengok dia, sampai awek tu terperasan lalu senyum kat aku. Aku senyum balik dan terfikir nak approach awek tu tapi takut juga…takut balak atau abang dia ade. Maklumlah awek lawa2 macam ni mana boleh tak de couple.
Aku control hensem… nak kata aku ni hensem sangat tak delah… cuma dengan rambut pendek macam Ronaldo, badan footballer…. SAH aku hensem. Aku biar awek tu dalam 10 minit….. kalau tak de jantan lain datang, aku mesti ngorat punya. Lepas 10 minit, dan tak de jantan lain… aku memberanikan diri, pergi tegur awek tu. "Hai saya Joe, boleh saya duduk sini". Awek tu nampak terkejut, tapi cepat control cun dia, sambil senyum "duduklah kalau tak malu." Aku duduk je..sebab aku kalau pantat punya pasal memang tak malu. Aku jawab… "I memang tak malu… apa nak malu kita niat baik." Awek tu senyum kat aku, "nasib baik pandai jawab… nama I Aiza." Aku tanya Aiza, jarang aku jumpa awek sorang drive kat highway ni. Dia cakap dia memang selalu ulang alik dari KL ke Ipoh… kononnya pasal business. Aku tanya mana abang/ balak dia. Aiza cakap tak de masa sebab sibuk dengan kerjaya. Bila Aiza tanya aku, nak ke mana, terus terang aku cakap dalam perjalanan nak ambil bini dan anak aku kat kampung. Buat pengetahuan lu orang umur Aiza di awal 30an, tapi kalau compare ngan bentuk badan dia…. Mesti lu orang tak percaya macam baru masuk 20an.
Lama juga kita orang borak…. Cadang nak berhenti rehat dalam ½ jam dah jadi sejam. Di pendekkan cerita Aiza cakap dia enjoy borak ngan aku…. Kita orang bertukar business card sebelum menruskan perjalanan masing2. OK selesai bab tu.
Balik seminggu selepas balik ke KL, company aku hantar aku ke Ipoh buat presentation kat client. Aku pergi ngan member aku, pakai kereta company. Kita orang duduk kat Suen hotel. Malam sebelum balik ke KL, aku teringat kat Aiza. Lepas makan dalam pukul 8.00 pm aku call dia. Aiza agak terkejut yang aku call dia. Aku bagi tahu dia yang aku kat Suen Hotel, Ipoh Borak punya borak, aku ajak Aiza jumpa … saja minum malam. Daripada aku perabis duit belasah pantat amoi kat massage center, baik aku cuba ayat Aiza mana tahu ada rezeki. Dalam pukul 9.00, Aiza jemput aku kat hotel. Entah mane dia bawa aku…. Dia kata tempat ni ramai orang lepak, aku rasa dekat taman permainan tengah bandar Ipoh.
Aiza bertanya pasal family life aku dan dia cakap "this is the 1st time" satu lelaki ngorat dia dan ngaku dah ade anak bini. Dia respect kat aku. Aiza yang banyak bercerita… rupa2nya Aiza ni juga bini orang, tapi nombor 4 punya. Suaminya seorang Datuk kat Ipoh ni. Aiza tanya aku bila nak balik KL, aku cakap besok. Entah apa mimpi Aiza, dia pelawa aku temankan dia sebab diapun nak ke KL besok. Tell you the though, I don't aspect to much from Aiza. So, kita orang janji nak balik lepas lunch 2.00 pm besok. Aku suruh member aku balik dulu. Aku cakap aku follow "sedara" aku yg nak ke KL juga.
Besok pagi member aku blah dulu. Aku lepak sampai pukul 2.00 pm . Tapi tunggu punya tunggu Aiza tak sampai . Aku naik boring dalam hati aku dah menyumpah-nyumpah. Aku tunggu sampai tertidur-tidur, dalam pukul 7.00 pm aku dengar loceng bilik berbunyi. Bila aku bukak pintu, Aiza tersengeh2 macam kerang busuk sambil cakap "I'm so sorry, suami I tiba2 saja cari I ajak lunch. I got no choice. Nak talipon you…I takut ." Aku tak tahu nak cakap apa2… "masuklah, tapi bagi I mandi dulu sebab nak freshkan badan sebelum balik KL." Aiza tanya aku "you marahke ?", aku jawab "taklah" (kalau orang lain dah tentu kena maki Jepun aku)
Masa mandi kepala aku dah terfikir macam2 …. Boleh ka tak boleh main pantat Aiza ni ? Lama juga aku mandi saja nak bagi Aiza tunggu aku pula. Entah nak dijadikan cerita, masa aku keluar dari bilik air aku tergelincir sikit.. ape lagi terlondehlah kain tuala aku dan terpampanglah konek aku yg kekecutan macam kepala kura-kura nak masuk. Aiza yg sedang duduk di tepi katil…. Ketawa tengok aku, mungkin suka tengok aku jatuh atau suka dapat tengok konek org muda (selalunya tengok konek laki dia yg dah 60 tahun). Aku bangun dulu, baru aku pakai tuala aku semula. Sebelum aku pakai tuala balik, aku tanya dia dah puas tengok ke. Aiza jawab "dah, gatallah you ni". Badan aku dah rasa lain… cepat je suhu badan aku meningkat. Dalam hati … aku tak kira aku nak juga pantat Aiza sekarang. Sambil aku melapkan badan, aku tanya Aiza… "you kena bagi I upah pasal tunggu you lama." Aiza tanya aku, "you nak apa ?" Aku jawab apa2 saja asalkan menyenangkan. Aiza jawab lagi, you fikir dulu lepas tu you cakap. Aku malas nak fikir panjang, terus aku tolak Aiza ke tilam dan bagi satu ciuman ke dahinya sambil bertanya yg ini boleh ka? Aiza tak menjawab, tapi terus menarik tengkok aku dan melekapkan bibirnya ke bibir aku. (I guess, the answer is YES) Aku terus membalas ciuman Aiza, makin lama makin ganas. Kulum-mengulum lidah, hisap-menghisap bibir… aku dan Aiza lemas. Tangan aku dah mula meraba, dari tengkok turun ke dada. Pelahan-lahan aku gosok perut Aiza, kemudian mula meramas-ramas tetek Aiza. Memang sah, Aiza ni jarang di usik barangnya. Aku gentelkan pelahan-lahan puting, dan kemudian menghisapnya. Mata Aiza tertutup rapat, hanya rengekkan halus kedengaran. Tiba2 Aiza bangun dan menolak aku menyebabkan aku terlentang. Aiza melondehkan apa yang ada di badannya. Maka terserlah dua gunung yg jarang diusik tu. Bulu pantat Aiza ditrim rapi membuatkan aku makin tak sabar untuk meneroka pantat tu. Aiza memanjatkan aku, kedudukan 69. Aiza memberi satu senyuman sambil tangannya memegang konek aku. Mula atas dan bawah Aiza sama saja. Dua-dua senyum kat aku. Aiza mula mengulum konek aku, dan aku dah mula menjilat. Pantat Aiza wangi sikit, dan rasa air mazinya pun lazat. Aiza dan aku makin rakus, makin cepat aku menjilat pantatnya, makin kuat nyonyotan Aiza kat kepala konek aku. Habis kelentit, bibir, punggung Aiza aku gigit.
Dalam 10 minit upacara jilat dan mengulum, Aiza bangun dan mula menguda aku. Aku membiarkan saja apa Aiza nak buat dengan aku. Aku rasa Aiza ni memang selama ini tak pernah puas dengan suaminya. Aiza makin liar, aku suruh Aiza memusing menghadap aku supaya dapat aku meramas dan menghisap tetek Aiza sambil Aiza mengongkeknya. Pantat Aiza tak macam pantat bini orang yang lain. Masih ketat (tapi taklah macam anak dara) dan melekit.
Upacara memantat hampir sampai kepenghujungnya. Aiza makin cepat dan melentik-lentik gerakkan badannya. Kepala aku diuli-uli…. Ah ah ah ahhhhhhhhhhh Aiza menjerit…..serentak dengan tu aku terasa kemutan makin kuat dan basah kat lubang pantat Aiza. Bila Aiza dah macam tu, konek aku tak sempat nak buat2 apa, melainkan memuntahkan air mani aku kat dalam pantat Aiza. Apa nak jadi jadilah…. Janji aku kena pancut juga. Aiza terlentok kat aku, dah macam budak kecil tidur atas bapanya. Aku membelai-belai rambut Aiza sambil membaringkannya.
Kita orang tertidur hampir 2 jam. Aku bangun dulu, selesai mandi sedang aku melapkan badan aku, Aiza datang dari belakang dan memeluk aku sambil meramas-ramas konek aku. Aiza cakap ….. " sayang, kita balik esok sajalah…" Engkau orang boleh agak apa jadi dengan aku dan Aiza malam tu. Yang aku tahu besok tu aku ambil cuti tergempar. Lusa baru balik rumah.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment